apa itu mimo? wireless speed upto 300Mbps

Mimo technology ? apa itu mimo technology ?

Wireless router mimo murah

MIMO bukanlah standar baru di area jaringan nirkabel. Tetapi dengan menggunakan MIMO, koneksi wireless akan lebih cepat dan jarak jangkauan juga akan semakin jauh. MIMO datang lebih cepat dari yang diperkirakan. Saat ini sudah ada empat perusahaan networking yang sudah memproduksi router dengan teknologi MIMO. Dengan harga yang tentunya sangat tinggi, router-router ini menjanjikan koneksi wireless yang jauh lebih baik ketimbang hanya mengandalkan standar yang sudah ada. Apakah benar router MIMO ini dapat meningkatkan daya jangkau dan kecepatan transfer jaringan nirkabel dari standar yang sudah ada? Seperti apa kerja MIMO dan berapa besar biaya yang harus ditanggung pemakainya? Pernahkah Anda mengalami di mana radio atau ponsel Anda tidak mendapatkan sinyal? Padahal lokasi tempat Anda berada adalah di pusat kota ataudekat dengan pemancar. Hal ini pasti disebabkan oleh adanya gangguan yang dikenaldengan sebutan Multipath.

Multipath dapat timbul pada saat sebuah sinyal terpantulkan oleh penghalang. Pada saat sinyal terpantulkan, maka akan terbentuk sinyal-sinyal pantulan. Pada saat sinyal utama mencapai receiver, maka sinyal pantulan akan juga berusaha mencapai receiver. Ketika keduanya berada pada posisi yang sama, maka keduanya saling meniadakan. Karena hal inilah Anda sering mengalami hilang sinyal pada tempat yang tidak berjauhan dengan terminal radio atau menara sinyal ponsel Anda. Tidak hanya sinyal radio dan ponsel saja yang mengalami hal seperti ini, pada jaringan komputer nirkabel kendala ini juga sering terjadi. Hal ini sering membuat kerja jaringan tidak maksimal. Kendala ini berlaku bagi semua standar jaringan nirkabel, mulai dari 802.11a/b dan g. Namun nantinya, hal ini dapat segera diatasi dengan teknologi yang dikenal dengan sebutan MIMO (dibaca: MayMoh).

Wireless router mimo murah sekali

MIMO adalah teknologi yang rencananya akan dipergunakan oleh standar wireless baru 802.11n. Standar ini sendiri baru diluncurkan kira-kira awal tahun 2007. Saat ini beberapa perusahaan sudah banyak yang menjual teknologi ini secara terpisah dari sistem yang ada. MIMO adalah singkatan dari Multiple Input Multiple Output. Teknologi ini kali pertama diperkenalkan oleh seorang ahli dari Bell Laboratories pada tahun 1984. Dengan teknologi MIMO, sebuah receiver atau transmitter menggunakan lebih dari satu antena. Tujuannya adalah untuk menjadikan sinyal pantulan sebagai penguat sinyal utama sehingga tidak saling menggagalkan.

Dengan menggunakan sistem seperti ini, maka tidak hanya data yang dikirim dapat lebih banyak dan cepat bahkan jarak juga dapat diperluas. Karena sinyal yang membawa data dengan MIMO tidak akan saling meniadakan, sebaliknya sinyal pantulan akan menguatkan sinyal utama. Dengan MIMO, kelemahan ini dijadikan alat untuk menduplikasikan bandwidth. Oleh sebab itu, bila Anda menggunakan jaringan nirkabel dengan standar 802.11g dengan kecepatan efektif 54 Mbps, maka dengan adanya tambahan router MIMO, kecepatannya dapat mencapai 108 Mbps. Mengirim maupun menerima sinyal dengan lebih dari satu antena saja bukanlah sat-satunya sistem yang dibutuhkan oleh MIMO.

Untuk dapat menjalankan atau memiliki sebuah MIMO yang baik, maka sistem antena tersebut juga harus dilengkapi dengan Digital Signal Processing yang sangat mendukung untuk dapat mengontrol dan mengolah dengan baik beberapa sinyal yang akan keluar dan masuk. MIMO juga memilki kelemahan, yaitu adanya waktu interval yang menyebabkan adanya sedikit delay pada antena akan mengirimkan sinyal, meskipun pengiriman sinyalnya sendiri lebih cepat. Waktu interval ini terjadi karena adanya proses di mana system harus membagi sinyal mengikuti jumlah antenna yang dimiliki oleh perangkat MIMO yang jumlahnya lebih dari satu.

“True MIMO”
Saat ini salah satu perusahaan yang mengklaim dirinya memiliki chipset “True MIMO” adalah Airgo. Sudah ada beberapa perusahaan perangkat jaringan yang menggunakan chipset MIMO dari Airgo ini untuk router wireless-nya. Di antaranya Belkin, Linksys, dan Netgear. Selain Airgo, perusahaan lain yang memproduksi chipset serupa adalah Atheros dan Video54. ketiganya memiliki perbedaan masing-masing. Bila Airgo mengatakan produknya merupakan “True MIMO” (MIMO yang sebenarnya) hal ini dikarenakan, sistem yang dimiliki oleh Airgo tidak menduplikasikan sinyal, melainkan dengan Digital Signal Processor (DSP) yang kompleks membagi sinyal menjadi dua bagian dan mengirimkannya melalui dua antena. Kemudian receiver-nya akan menangkap kedua jenis sinyal tersebut dan memprosesnya dengan DSP yang serupa untuk mengubah sinyal radio menjadi digital dengan menggunakan tiga antena receiver. Sedangkan Artheros menggunakan sistem yang berbeda, chipset Artheros bukan membagi, melainkan menduplikasikan data dan mengirimkannya melalui dua sinyal. Receiver pada Arteros sendiri hanya menggunakan dua antena. Lain halnya dengan Video54 yang menggunakan sekaligus tujuh antena internal untuk mengirimkan data kereceiver yang menggunakan dua antena.

Dengan 100 Mbps
Seperti halnya dalam sebuah jaringan komputer, tidak hanya komputer saja yang saling berkomunikasi. Banyak perangkat lain selain komputer dapat masuk di dalamnya. Di antaranya ada printer, scanner, kamera, dan masih banyak lagi. Salah satu yang membutuhkan bandwidth cukup besar adalah kamera, khususnya kamera video. Kamera video yang kini banyak sekali dipergunakan untuk pemantauan mulai dari gedung sampai kondisi lalu-lintas membutuhkan bandwidth yang sangat besar, mengingat file video adalah salah satu jenis file yang besar. Apalagi bila gambar yang ditangkap video tersebut dibutuhkan secara real time, maka kecepatan juga akan sangat dibutuhkan. Jika harus memonitoring suatu lokasi dengan menggunakan kamera berkabel, hal ini tidak akan sulit. Apalagi jika terminal pemantau tidak jauh dari lokasi kamera. Dan kamera memang tidak pada posisi yang sulit terjangkau. Namun, lain halnya bila kamera harus diletakkan di tempat yang sulit terjangkau dan jauh dari terminal pemantau. Contohnya sebuah kamera monitoring lalu-lintas yang harus diletakkan di sebuah gedung atau jembatan. Sedangkan, terminal pemantaunya sendiri terletak sangat jauh dari lokasi. Hal ini tentu akan sangat sulit bila menggunakan kabel. Oleh sebab itu, terkadang jaringan nirkabel dengan bandwidth dan kecepatan yang besar sangat diperlukan agar streaming data dapat berjalan lancar dan bersih. Apakah dengan alasan kebutuhan ini, Anda harus terburu-buru membeli router dan LAN card yang harganya jauh lebih mahal ketimbang sistem standar? Tergantung. Apakah Anda membutuhkan koneksi yang jaraknya cukup jauh dengan segera atau tidak? Jika ya, maka pilihan ini terasa wajib bagi Anda. Namun bila tidak, tidak akan ada salahnya menunggu satu atau dua tahun lagi. Bukankah dengan standar baru Anda akan mendapatkan lebih banyak keuntungan selain teknologi MIMO yang lebih matang.

Bahkan sekarang Wireless-N MIMO AP sampai dengan kecepatan 300Mbps. mantabbs!!

src: http://goo.gl/LHqfUX

One thought on “apa itu mimo? wireless speed upto 300Mbps

  1. leo

    Saya tertarik dengan artikel yang ada di website anda yang berjudul ” apa itu mimo? wireless speed upto 300Mbps “.
    Saya juga mempunyai E-book yang mungkin anda butuhkan dan sesuai dengan judul artikel yang anda buat. E-book Komunikasi

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>